BNWB=Fake?

280

Perhatian: Berikut ini isinya opini pribadi saya, sooo disclaimer on ya. Explicit content juga.

Saya improptu nulis ini karena abis nonton Instagram Live-nya dr.tirta yang memutuskan untuk balik jadi dr.tirta yang dulu lagi, yang emang kalo salah ya bilang salah. Kalo bener ya bener. Kalo fake ya kw. Kalo ori ya asli. Kalo ga tau bidangnya ya diem, bukannya sok tau. Haha, jadi kayak ngejilat sepatunya dr.tirta banget ya, padahal ya ga maksud. Kudos to him lah pokoknya saya ngefans.

Heads up: kalau mau langsung lompat ke pembahasan sesuai pada judul postingan ini, scroll aja sampe nemu subjudul yang bahas hal tsb. Ini saya mau bacot dulu trims.

jika kalian membutuhkan konteks, saya sudah sertakan sedikit definisi BNWB dan beberapa istilah lainnya yang digunakan dalam post ini di situ dan di sono.

Capek.

Saya capek. Awal Oktober 2018, saya sempat ingin berhenti saja. Gak ngeblog-in sneaker dan streetwear culture Indonesia lagi. Gak buka Instagram lagi cuma buat liat minggu ini bakal ada rilisan sneaker apa aja, seller A lagi laris jual apa, seller B lagi ada masalah apa, seller C lagi ada event apa.

Apa yang bikin pengen berhenti?

Terlalu banyak influencer baru netas dan langsung terjun ke Indonesian sneaker and streetwear game. Jenuh. Capek.

Karena influence yang masif juga, jadi banyak warga Indonesia yang mau bergaya streetwear. Mau beli sneaker branded luar. Mbuh yang kw ato ori.

Saya gak maksud bilang bootlegculture adalah pelaku yang paling benar. Saya juga pernah blunder. Saya juga pernah ketipu. Goblok.

Saya gak maksud berlagak sok senior. Saya juga akan selalu goblok, terlebih lagi jadi kreator di bidang ini itu modal materiil-nya gede banget. Saya sendiri masih lebih sering belajar dari orang lain daripada belajar sendiri.

Contoh, untuk bedain legit dan fake, biasanya memang saya cuma ngepost foto dan keterangan dari seseorang yang menurut saya ilmunya lebih kece daripada saya. Ya intinya layak post gitu lah, gak menyesatkan.

Saya gak dalam rangka bikin excuse karena belum bisa bikin konten sendiri. Saat ini saya menyiasati dengan cara mampir ke store yang jual ori, tanya-tanya, pegang dan mengamati barangnya langsung, kemudian dicatat intisarinya. Begitu juga saya mampir ke store yang jual fake dan melakukan hal yang sama. Tidak jarang juga saya diem di pinggir jalan atau di sudut-sudut mall, nunduk mulu hanya untuk melihat sepatu yang dipakai orang lewat ini ori atau fake.

Dulu saya benci banget sama yang jual fake, sama yang pakai fake. Tapi lama-lama berkurang. Setidaknya mereka jual fake juga ngaku kalo itu fake. Yaa walaupun untuk pemakai fake, sering iseng saya SKSD juga, mereka gak tau kalo itu fake. Ada yang make Supreme bogo tee harga Rp60.000 ya mereka kira itu asli. Ditanya siapa James Jebbia juga mana tau, mereka taunya kalo si influencer A make Supreme dan keren, jadinya dia ikut pake.

Sekarang kebencian itu tetap ada, tapi saya alihkan ke para influencer yang pakai fake, dan para seller yang jualan fake tapi ngakunya asli.

Woi, situ jadi influencer atau selebgram atau selebtitit juga bodo amat, silakan. Tapi sadar dong, kalo jadi influencer itu tanggung jawabnya gede. Jangan cuma mau duit doang aja dari endorse. Gapapa juga lah pake fake deh, tapi ya gausah bilang itu asli, atau mengglorifikasi pake fake. Capek.

Woi, situ jadi seller enak banget ya modal dikit cuan gede? Kulakan kw premium trus dijual dengan harga ori? Ya iyalah, karena orang Indonesia masih banyak yang goblok. Literasi rendah. Termasuk saya. Capek.

Terus kenapa kok gak berhenti?

Meski hanya nol koma nol nol nol nollllll sekian persen saja efek dari adanya blog ini, tapi saya tetap bermimpi goblok kalo blog ini bakal bisa bikin orang berkurang gobloknya. Ya, memang gak tau diri kok. Halah udah biarin aja deh ikan teri kayak bootlegculture ini. Gak punya backingan gede, gak punya duit banyak buat bikin konten, nanti kalo mati juga mati sendiri.

Lho, kok jadi kemana-mana bahasnya. Ya nanti pelan-pelan saya rapihin lah, maaf… Harapannya, bacotan di atas bisa jadi pembuka bahasan utama kali ini yang juga jadi judul, yakni polemik BNWB.

Reseller sneaker kini

Aduh gatau lagi deh. Mulai dari mana ya. Gini deh gini. Jual beli sneaker itu kan sepertinya banyak cabangnya ya, tapi yang paling bikin saya capek itu yang jual BNWB dan consignment. Consignment gak saya bahas dulu ya, itu masuk wishlist post tersendiri, yang ini khusus BNWB dan sejenisnya dulu. Buset dah yang lain wishlist barang, ini wishlist postingan.

Sekitar 5 hingga 2 tahun lalu, beli barang BNWB ya masih ori. Ori tanpa box, seperti definisi aslinya. Sekarang nggak gitu. Banyak banget trik bangsat para seller yang bikin barang BNWB jadi gak semudah dulu bedainnya.

Capek liatnya.

BNWB kini

Sekalian deh, BNWB yang dibahas ini juga mencakup selain sepatu juga. Serupa tapi tak sama sih modusnya: mengaku-aku sisaan pabrik resmi tapi ternyata penuh trik-trik bosok.

Kalau di apparel, marak yang namanya tag cut.

Sempat rame juga yang jualan jam Daniel Wellington original tapi harga Rp300-400ribu doang.

Ada juga sepatu yang cuma dijual terbatas (special anniversary edition) tapi stoknya banyak banget, size lengkap, BNIB fullset sampe ke kartu anniv juga???, dan harga selisih jauh dengan yang resmi.

Ada juga yang namanya Japan Appendix Magazine. Ini nanti saya bikinin postingan sendiri lah.

Bahkan sampe ke jersey Timnas juga, dengan dalih “khusus produksi untuk pasar lokal”. Pret.

Contoh seller BNWB kini

Pake contoh-tapi-no-mention aja ya biar (semoga) lebih cepat dipahami. Kalau ada kesamaan nama dll. dengan kondisi real di lapangan ya berarti kebetulan belaka. Saya 100% ngarang ini. Nyontohin aja.

Gue Painem, punya olshop sneaker di Instagram dengan bio “100% Original. Ragu jangan beli.”

nike tanjun navy white bnwb
gambar hanya pemanis :))

Di olshop gue, gue jual adidas dan Nike yang cepet laku. Yang kek gimana tuh? Yang murah untuk ukuran ‘ori’ (Rp250-600k).

Gue jual sepatu dengan tag Made in Indonesia. Tapi tolong jangan fokus dengan tag made in mana ya. Banyak pemula (ya, gue juga pemula) yang sering dikatain sotoy sama seller karena ngejudge sepatu dari made in & art code-nya.

ngebedain sepatu ori vs. fake dari made in dan art code itu cara terakhir yang gue pake. fokus aja di segi lain yang lebih penting. yang lebih esensial dari sepasang sepatu. shape-nya. material-nya. lem-nya. jahitan-nya. origin-nya. dst.

Orang-orang di komunitas namain barang gue dengan sebutan kompo.

Box-nya? Gue cetak sendiri. Bikin sendiri.

Size yang biasa gue stock itu 39-44.

Gue hampir gak pernah pake real pict. Ambil dari web resmi, dari seller/supplier lain, ato ada lah yang penting ‘sama’ dengan jualan gue.

Adidas Cloudfoam Lite Racer Black bnwb
gambar hanya pemanis :))

Yang bikin makin rumit adalah, ada barang BNWB yang beneran ori dijual di olshop gue. Biasanya ciri-cirinya cuma ada dikit barangnya dan (hampir) ga pernah restock lagi. Selain itu, size yang dijual cuma dikit. Inilah yang bikin calon buyer yakin, dan orang-orang sotoy cem bootlegculture makin bingung ngejudge toko gue trusted ato ga. Haha mamam tuh, makanya mind your own business.

Gue juga selipin jual BNIB yang bener-bener ori, meskipun cuan gue yang paling gede ya dari kompo. Biar lebih trusted 🙂

Tips beli BNWB

Kebanyakan yang komentar minta pendapat “olshop sepatu X ini trusted, ori, recommended ga?” itu nanyain olshop yang jual BNWB. Ya itu tadi ya, banyak influencer jadi makin deras juga pengaruh pakai branded luar, jadinya makin banyak juga seller yang memanfaatkan momentum ini.

Terhitung sejak saya publish post ini (sampai kapan belum ditentuin), kecuali kalo saya benar-benar yakin/kenal/tau banget sama tokonya, saya gak akan reply pendapat pribadi saya mengenai sebuah olshop BNWB apakah dia recommended atau tidak.

Nah terus sampai kapan kayak gini terus? Prediksi sotoy saya sih ya nanti bakal berubah (entah tambah ancur ato tambah kondusif) kalo sesuatu besar terjadi di sneakers & streetwear game Indonesia. Entah itu kasus yang nilainya gede (milyaran rupiah misal) ato bubble dari culture ini meletus.

Sampai situasi benar-benar oke, saya sih shamelessly menyarankan:

1- Jangan beli BNWB dulu. Beli aja second* kalo budget terbatas… Atau nunggu diskonan yang BNIB di retailer resmi misal. Ato nabung dulu. Ato beli local brand aja.

*Second yang ex-bnib/pemakaian pribadi ya. Bukan yang karungan. Yang karungan juga gpp sih benernya tapi perlu berkali-kali lipat ketelitian dan pertimbangan.

2- Kalopun terpaksaaa banget beli BNWB…….

risiko tanggung penumpang. Saya hanya terima curhatan, gak terima labrakan yaa.

Jadi sebenarnya tips beli sepatu BNWB adalah… don’tWkwk ampuni hamba.


Jadi, menjawab pertanyaan pada judul. Apakah BNWB itu fake?

Tergantung. Kalo mirip-mirip kaya contoh di atas, berarti kemungkinan besar fake. Kenapa saya ga pernah kasih kepastian? Ya hakim di pengadilan aja gabisa langsung mutusin perkara boz, masa saya bisa ngejudge fake atau bukan kalo saya ga tau barang/sellernya? Nanti malah saya ketemu hakim beneran gara-gara pencemaran nama baik seller.

Masih banyak kok BNWB yang pasti ori.

Diskusi aja di bawah deh. Saya juga pengen belajar terus. 🔥

Ah, jangan-jangan ini tulisan terakhir saya. Habis itu diciduk, dianggap menjatuhkan nama baik. Dianggap merusak sumber rejeki orang.